Updated: Tue, 25 Jun 2013 03:01:00 GMT

Kisah Assaf Juara Arab Idol Dijuluki `Roket Perdamaian dari Gaza`

Para juri menyebut Assaf sebagai "Roket Perdamaian dari Gaza, bukan perang".


Kisah Assaf Juara Arab Idol Dijuluki `Roket Perdamaian dari Gaza`

Liputan6.com, Jerusalem : Ribuan orang Palestina bergembira sepanjang malam hanya untuk merayakan kemenangan penyanyi asal Gaza berusia 23 tahun dalam ajang bergengsi `Arab Idol` -- acara televisi yang memikat penonton di seluruh Timur Tengah sejak Maret.

Dia adalah Mohammed Assaf. Namanya melejit setelah meraih kemenangan utama kontes menyanyi di Pan-Arab. Kejayaannya membuat warga di seluruh Tepi Barat dan Jalur Gaza bergembira. Dan menyatukan warga yang biasanya terpecah-pecah.

Kemenangan Assaf pada final yang diselenggarakan di Beirut dan disiarkan langsung oleh televisi ke seluruh negara-negara Arab ini menandai keberhasilan pertama seorang penghibur asal Palestina.

"Mohammed Assaf adalah Arab Idol," kata pembawa acara pertunjukan yang merupakan acara contekan dari pertunjukkan Pop Idol di Amerika, ketika potongan kertas warna-warni bertabur di atas sang juara, seperti dilaporkan AFP yang dimuat News.com.au, Selasa (25/6/2013).

Si ganteng Assaf yang memakai setelan jas itu langsung mempersembahkan kemenangannya. "Bagi rakyat Paletina yang sudah menderita selama 60 tahun atas pendudukan (Israel)".

Roket Perdamaian dari Gaza

Presiden Palestina Mahmoud Abbas langsung menobatkannya sebagai Duta Muhibah dan Badan PBB untuk Urusan Pengungsi Palestina menunjuknya sebagai Duta Anak Muda UNRWA.

Sejak kontes dimulai pada Maret, Assaf sudah meraup pasukan pengikut yang duduk di kafe-kafe dan rumah makan untuk menonton siaran lomba itu melalui layar lebar, di seluruh wilayah Palestina, menyimak kekuatan suara yang membuatnya terus melaju di ajang tersebut.

Ketika namanya dibacakan, ibundanya yang memakai busana sulam tradisi Palestina dan menyelimuti bahu dengan bendera Palestina berwarna hitam, hijau, putih dan merah, meledak dalam tangis.

Kemeriahan perayaan secara spontan terjadi di seluruh Jalur Gaza dan di Tepi Barat, di mana ribuan orang bersorak-sorak di jalan raya, menari dan radio-radio dari mobil memperdengarkan lagu tradisional Palestina yang melambungkan kemenangan Assaf, dan orang-orang membagikan permen pada orang yang lewat.

Kemenangan Assaf ini menjadi sorotan sejumlah media-media yang menampilkan permainan kata para juri yang menyebut Assaf sebagai "Roket Perdamaian dari Gaza, bukan perang".

"Roket telah mengenai sasaran dan membawa keceriaan bagi warga Palestina," tulis Al-Hayat Al-Jadida sementara saingannya Al Ayyman menulis "Assaf -- Roket seni Palestina".

Setiap edisi dari acara dwi-mingguan itu disiarkan oleh saluran televisi pan-Arab MBC di Beirut, yang diikuti dengan maraknya penggunaanjejaring sosial untuk mengumpulkan pemilihan suara bagi para calon yang disukai.

Di Ramallah, ibu kota politik Tepi Barat, jalan raya disesaki orang-orang sampai Minggu dini hari. Pemandangan serupa juga terlihat di Gaza, dimana lautan wajah-wajah tersenyum memenuhi jalanan.

"Suasananya sudah digambarkan. Semua orang merayakannya. Terimakasih Mohammed Assaf, karena membawa kebahagiaan di hati kami," kata seorang warga Gaza, Mohammad Dahman.

"Kami sudah lama sekali tidak merasa sebahagia ini!"

Perayaan juga terjadi di wilayah pencaplokan, Jerusalem timur, dilaporkan ada bentrok antara anak muda Palestina dengan polisi Israel, beberapa di antaranya ditahan.

Di wilayah utara Lebanon, Pengungsi Palestina di kamp Baddawi melemparkan kembang api dan membunyikan klakson kendaraan untuk merayakannya dan pesta-pesta juga dilakukan di wilayah selatan di kota Sidon, lapor koresponden AFP.

Pahlawan Palestina

Assaf dilahirkan di kota Misrata, Libia. Ia dibesarkan di kampung pengungsi Khan Yunis di selatan Gaza, salah satu daerah miskin dan padat penduduk dan menjadi sasaran blokade Israel sejak 2006.

Penguasa Gaza, Hamas tidak menyetujui pertunjukan semacam Arab Idol yang disebut kurang Islami, tetapi tidak menghalangi dukungan terhadap acara tersebut.

"Semua warga Palestina ikut berbahagia atas kemenangannya. Musik Mohammed Assaf adalah bahasa universal bagi kita semua," kata kepala UNRWA Filippo Grandi.

"Betapa hebatnya seorang pengungsi Palestina bisa menyatukan kita seperti ini."

Bahkan ada ucapan selamat dari Israel dari seorang tentara berbahasa Arab yang memuji kemenangannya melalui Twitter.

"Selamat Assaf atas kemenangannya -- kami berharap Hamas akan membolehkan rakyat di Jalur Gaza untuk berbahagia ketimbang menghentikan semua tanda-tanda kebahagiaan yang selama ini dilakukan," katanya.

Surat kabar Israel Haarets juga memuji keberhasilan ini dengan menulis "Pahlawan Palestina telah lahir".

poling berita

Yakinkah Anda, politik uang pada Pilpres 2014 kali ini makin marak?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1. 76 %
    Yakin
    4.491 respon
  2.  
    18 %
    Tidak yakin
    1.039 respon
  3.  
    6 %
    Tidak tahu
    385 respon

Total Respon: 5.915
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

Video Berita

Lainnya...
PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft