Updated: Fri, 06 Jul 2012 19:27:00 GMT

Bantu Ekonomi Global, Indonesia Akan Pinjami IMF

Menurut Menko Perekonomian Hatta Rajasa, Indonesia akan meminjamkan IMF sebesar maksimal US$ 1 miliar untuk membantu ekonomi global.


Bantu Ekonomi Global, Indonesia Akan Pinjami IMF

Liputan6.com, Jakarta: Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa memastikan pinjaman yang akan diberikan kepada Dana Moneter Internasional (IMF) sebesar maksimal US$ 1 miliar merupakan kontribusi Indonesia kepada lembaga multilateral tersebut untuk mengamankan perekonomian global.

"Kita ini bagian dari ekonomi global. Jadi kalau di luar kena, tentu kita terkena imbasnya juga. Kita harus ikut kerja keras. Kalau tenang-tenang saja, kita bisa kena," katanya di Jakarta, Jumat (6/7).

Menurut Hatta, akan lebih baik apabila pinjaman tersebut tidak hanya diberikan kepada kawasan Eropa, namun juga kawasan lain seperti Afrika yang membutuhkan pinjaman untuk mendorong perekonomian di sana.

"IMF kan membutuhkan 430 miliar dolar Amerika Serikat untuk menginjeksi kesulitan keuangan, tapi dana sebesar itu jangan dihabiskan di Eropa, melainkan juga didistribusikan ke Afrika, dan negara miskin yang membutuhkan," ujarnya.

Hatta mengatakan, pinjaman tersebut akan menjadi salah satu pembahasan antara Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde dalam kunjungan ke Jakarta pada 8-10 Juli 2012.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk memberikan bantuan pinjaman dalam rangka memperkuat permodalan Dana Moneter Internasional (IMF).

"Kita sedang menyelesaikan proses intern untuk memberikan pinjaman kepada IMF, supaya kita bisa menjaga kekuatan ekonomi dunia agar jangan memburuk dan membahayakan kondisi secara keseluruhan," katanya.

Menurut dia, permodalan tersebut dibutuhkan oleh IMF dan kebijakan untuk memberikan pinjaman itu menunjukkan Indonesia dalam kondisi baik serta berkomitmen untuk menjaga perekonomian global dari pengaruh krisis di Eropa.

Menkeu menjelaskan bantuan komitmen tersebut bukan berasal dari anggaran negara, melainkan dari pengelolaan dana yang merupakan bagian dari cadangan devisa Indonesia.

"Kalau nanti kita memberikan bantuan pinjaman kepada IMF, itu tetap berada dalam neraca Indonesia sebagai cadangan devisa, tetapi tercatat sebagian di IMF," ujarnya.

Salah satu hasil pertemuan KTT G-20 di Los Cabos, Meksiko, negara peserta menyatakan komitmen untuk mendukung ketersediaan sumber keuangan yang cukup bagi IMF dalam menjalankan fungsi surveillance globalnya.

Bagi keperluan tersebut, para pemimpin G-20 mendukung penuh kesepakatan para Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral untuk penambahan sumber dana bagi operasional IMF sebesar 430 miliar dolar AS yang diperoleh melalui mekanisme bilateral arrangement antara negara donor dan IMF.(ANS/Ant)

poling berita

Menurut Anda, perlukah pemerintah membayar diyat Satinah yang didenda Rp 21 miliar oleh majikannya di Arab?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    24 %
    Perlu
    2.388 respon
  2. 67 %
    Tidak
    6.495 respon
  3.  
    9 %
    Tidak tahu
    931 respon

Total Respon: 9.814
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

Video Berita

Lainnya...

Berita Internasional

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft