Republika Online
Updated: Mon, 08 Apr 2013 11:16:01 GMT

Yogyakarta Siaga Flu Burung Baru



Yogyakarta Siaga Flu Burung Baru

Yogyakarta Siaga Flu Burung Baru

REPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA - Kepala Dinas Pertanian DIY Sasongko mengaku sudah siap untuk mengantisipasi terhadap Avian Influenza (Flu Burung) strain H7N9 .

''Mudah-mudahan tidak sampai ke Yogyakarta khususnya dan Indonesia umumnya,''katanya pada Republika, Senin (8/4). Dia mengatakan pagi tadi (red. Senin, 8/4), sudah melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait seperti PDSR (Participatory Disease Surveillence and Response) dan LDCC (Local Disease Control Center) Dinas Pertanian (Distan) DIY untuk meningkatkan kewaspadaan.

''Meskipun belum mendapatkan surat resmi dari pemerintah pusat (red. Kementerian Pertanian), tetapi kami sudah mendengar adanya H7N9 yang berkembang di Cina dan Thailand, sehingga kami langsung mengumpulkan teman-teman. Kami minta kepada teman-teman di unit pelaksana teknis selalu komunikasi dengan pemerintah pusat untuk memantau perkembangan H7N9,''katanya.

Koordinator Unit Pengendali Penyakit Avian Influenza (LDCC) Yogyakarta Tri Wahono mengatakan sudah menerima pesan sms dari teman-temannya di Kementerian Pertanian Jakarta tentang perlu kewaspadaan terhadap H7N9 ''Tetapi kami belum menerima surat resmi dari pemerintah pusat,''tuturnya.

Menurut dia, akhir-akhir belum ada kasus unggas di DIY yang mati mendadak. Laporan yang masuk merupakan kasus lama tetapi terlambat melaporkan. ''Infomrasi terakhir empat hari yang lalu, ada laporan ayam mati tetapi ketika dicek negatif flu burung,''katanya.

Peneliti Balai Besar Veteriner Wates Yogyakarta Waluyo yang dihubungi melalui telepon selulernya mengaku sudah mendengar adanya H7N9 yang mulai berkembang di Cina dan sudah sampai di Thailand dan menyebabkan kematian pada unggas maupun manusia. Menurut dia, H7N9 itu masih satu rumpun Avian Influenza, sehingga gejalanya juga sama dengan H5N1.

''Namun untuk mengujinya perlu reagen H7N9. Sementara yang dimiliki oleh BBV Wates baru H7N1 dan H9N2. Sehingga apabila H7N9 masuk ke Indonesia, BBV Wates harus segera order reagen H7N9 . Tapi ini kan urusannya Kepala BBV Wates dan pemerintah pusat. Sedangkan saya hanya melaksanakan pengujian sampel,''tuturnya.

0Komentar

poling berita

Yakinkah Anda, politik uang pada Pilpres 2014 kali ini makin marak?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1. 76 %
    Yakin
    4.872 respon
  2.  
    18 %
    Tidak yakin
    1.154 respon
  3.  
    6 %
    Tidak tahu
    425 respon

Total Respon: 6.451
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

video berita

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft