Republika Online
Updated: Mon, 13 May 2013 20:25:35 GMT

'Noknik', Kesenian Petuah yang di Ambang Punah



REPUBLIKA.CO.ID, UNGARAN -- Kabupaten Semarang masih lemah dalam menjaga kelestarian kesenian Islami khas daerahnya. Ini dapat dibuktikan dengan kian ditinggalkannya kesenian noknik --ada yang menyebut dengan nonikan— di tengah-tengah masyarakat.

Kesenian tradisional yang memadukan teater dan seni gerak, yang kental dengan nuansa Islami ini pernah populer sebagai hiburan pada hajat perkawinan atau khitanan. Karena unsur petuah dan tuntunan hidup dari kesenian ini.

Namun, kini noknik sudah mulai ditinggal penontonnya. Kesenian dengan kekhasan iringan musik rebana dan geguritan perpaduan bahasa Kawi dengan bahasa Arab ini sudah tergantikan dengan hiburan organ tunggal pada setiap hajatan.

"Kesenian asli Kabupaten Semarang ini, kini nyaris punah, karena jarang dimainkan lagi," ungkap Kabid Kebudayaan Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Disporabudpar) Kabupaten Semarang, Hernowo Sujendro, Senin (13/5).

Pemerintah Kabupaten Semarang --melalui Disporabudpar-- mulai berupaya mengembangkan kesenian asli Desa Sendang, Kecamatan Bancak, Kabupaten Semarang ini. Disporabudpar tengah menggalang tokoh-tokoh pemain noknik yang tersisa untuk mengajarkan pada genarasi muda.

Ia juga menjelaskan, kesenian noknik/ nonikan ini susah berkembang, karena menggunakan bahasa Kawi bercampur bahasa Arab. Meski sarat dengan petuah dan tuntunan hidup, sebagian masyarakat sulit memahaminya.

Sulitnya memahami bahasa teater Noknik yang menyebabkan kesenian itu tidak bisa diterima di beberapa daerah atau lapisan masyarakat. Bahkan sulit untuk meregenerasi pemain-pemainnya.

"Itulah alasan mengapa kesenian ini ditinggalkan penontonnya. Karena masyarakat sekarang ini tidak paham bahasa yang disampaikan melalu kesenian ini," katanya menjelaskan.

Hernowo dan timnya berupaya mengembangkan kesenian tersebut agar lebih memasyarakat sehingga tidak punah. Caranya dengan memperbanyak memanggungkan kesenian ini.

Upaya lain dengan memberikan bantuan kepada kelompok kesenian noknik yang ternyata hanya tinggal empat kelompok saja, di Kabupaten Semarang.

Pihaknya juga terus memotovasi kelompok-kelompok tersebut untuk berimprovisasi dan mempermudah bahasa serta musik iringannya, sehingga lebih menarik. "Tetapi jangan sampai menghilangkan ke khasannya," kata Hernowo menegaskan.

0Komentar

poling berita

Setujukah Anda terhadap sikap pemerintah yang melegalkan aborsi?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    17 %
    Setuju
    1.317 respon
  2. 79 %
    Tidak setuju
    5.924 respon
  3.  
    4 %
    Tidak tahu
    314 respon

Total Respon: 7.555
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

video berita

Berita Internasional

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft