Republika Online
Updated: Wed, 23 Jan 2013 21:11:50 GMT

IPW: Kerusuhan Sumbawa Akibat Polri Lambat Bertindak



IPW: Kerusuhan Sumbawa Akibat Polri Lambat Bertindak

IPW: Kerusuhan Sumbawa Akibat Polri Lambat Bertindak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesian Police Watch (IPW) menilai kerusuhan yang terjadi di Kabupaten Sumbawa Besar, Nusa Tenggara Barat (NTB), merupakan buntut dari kelalaian kepolisian.

Peristiwa yang terjadi pada Selasa (22/1) petang itu dikatakan IPW tak harus sampai terjadi andaikan polisi mampu bertindak cepat. Apalagi kerusuhan ini memiliki keterkaitan langsung dengan aksi seorang oknum polisi di Polres Sumbawa.

“Brigadir polisi bernama I Gede Eka Surjana (Iger) ini kan anggota mereka, harusnya polisi bisa lebih mewanti-wanti anggotanya untuk bersikap baik di wilayah tersebut,” kata Presdir, IPW Neta S Pane, Rabu (23/1).

Neta mengatakan, alasan ia meminta agar kepolisian di daerah NTB dapat menjaga sikapnya di wilayah tersebut ialah terkait sentimen warga setempat pada kepolisian. Ia menilai, aksi kekerasan yang polisi lakukan terhadap masyarakat NTB di daerah Bima masih belum dapat dilupakan warga.

Oleh karenanya, menurut dia, peristiwa di Bima yang terjadi Desember 2011 lalu menjadi memori yang membuat masyarakat setempat ‘anti polisi’. Terlebih, sejak saat itu kerusuhan di wilayah tersebut terus terjadi berulang-ulang dan membuat warga kerap terlibat kontak langsung dengan kepolisian.

“Pascakerusuhan Bima, sentimen negatif masyarakat NTB kepada polisi sangatlah tinggi. Seharusnya polisi merasakan hal ini,” ujar dia.

Kembali pada titik persoalan yang terjadi kemarin, Neta meminta agar polisi dapat segera mencermati tuntutan warga terkait kematian Arniati.

Kematian mahasiswi Universitas Sumbawa yang diketahui merupakan kekasih Iger ini harus segera diusut. Pasalnya, menurut dia, jika kematian Arniati ini tak kunjung diselidiki oleh kepolisian setempat, maka amarah warga yang digerakan oleh keluarga gadis tersebut akan semakin membara.

Sebelumnya, kerusuhan pecah di wilayah Sumbawa besar yang berujung pada bentrokan warga. Sebuah pemukiman padat penduduk yang mayoritas dihuni oleh perantau dari Pulau Bali diserang masa pribumi. Sedikitnya 13 rumah, dua toko, hotel, serta pasar tradisional rusak.

Para perantau ini pun kemudian dievakuasi oleh TNI ke tempat yang lebih aman. Amukan masa yang berjumlah hampir dua ratus orang ini bermula tak kala keinginan warga yang meminta polisi mengusut kematian Arniati. Masa curiga Arniati tewas karena dengan banyak tanda kekerasan. Tuduhan pun mengarah pada Iger, anggota Polres Sumbawa yang pada Sabtu (19/1) berkencan dengan Arniati.

0Komentar

poling berita

Setujukah Anda terhadap sikap pemerintah yang melegalkan aborsi?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    18 %
    Setuju
    808 respon
  2. 78 %
    Tidak setuju
    3.446 respon
  3.  
    4 %
    Tidak tahu
    177 respon

Total Respon: 4.431
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

video berita

Berita Internasional

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft