Republika Online
Updated: Fri, 08 Mar 2013 21:04:37 GMT

Harga Sayuran di Bandung Melambung



Harga Sayuran di Bandung Melambung

Harga Sayuran di Bandung Melambung

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG–Harga beberapa jenis sayuran di sejumlah pasar tradisional di Kota Bandung mengalami kenaikan. Bahkan beberapa diantaranya mengalami lonjakan yang signifikan seperti bawang merah dan wortel.

Harga kedua jenis sayuran ini meroket hingga dua kali lihat dari harga normal. Kenaikan harga sejumlah sayuran ini dikeluhkan oleh ibu rumah tangga dan pengelola warung nasi skala kecil.

Menurut penuturan Ny Ani Yudi (50 tahun), sudah sepekan lebih harga sayuran di Pasar Kosambi mengalami kenaikan. Setiap hari, kata dia, beberapa jenis sayuran mengalami kenaikan Rp 1.000. Ia menyebutkan, bawang merah dari Rp 16 ribu per kilogram kini meroket menjadi Rp 34 ribu.

‘’Sudah dua pekan ini harganya naik Rp 1.000 per hari,’’kata pengelola warung nasi di Jl Ambon ini kepada Republika, Jumat (8/3).

Ani mengatakan selain bawan, cabe rawit juga mengalami kenaikan tajam. Saat ini, kata dia, harga cabe rawit per kilogram mencapai Rp 34 ribu, padahal sebelumnya hanya Rp 15 ribu.

Ia mengaku bingung dengan lonjakan harga sayuran dan bumbu di pasaran. ‘’Jadi bingung bagaimana menjual barang dagangan saya. Dinaikan takut pelanggan kabur, tidak dinaikkan saya tekor,’’kata dia sambil mengerutkan dahinya.

Keluhan yang sama juga diungkapkan Ny Fatimah (45), warga Antapani, Kota Bandung. Ibu tiga anak ini merasa harga-harga sayuran semakin tak terkendali. Ia menyebutkan, harga bawang daun di Pasar Cicaheum, Kota Bandung, meroket hingga Rp 14 ribu per kilogramnya, pada sebelumnya hanya Rp 8.000

‘’Saya Tanya ke penjual alasan kenaikan dia bilang faktor cuaca. Padahal saya lihat suplai di pasar banyak,’’kata dia.

Kenaikan harga sayuran tersebut diakui Misno (34), pedagang sayuran di Pasar Cicaheum. Menurut dia, kenaikan harga sayuran disebabkan musim hujan yang masih terus terjadi. Curah hujan yang tinggi, kata dia, membuat produksi sayuran mengalami penurunan. Produksi yang rendah ini, kata dia, berakibat pada naiknya harga. ‘’Permintaan banyak, barang sedikit. Biasa hukum pasar."

0Komentar

poling berita

Setujukah Anda terhadap sikap pemerintah yang melegalkan aborsi?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    17 %
    Setuju
    1.363 respon
  2. 79 %
    Tidak setuju
    6.183 respon
  3.  
    4 %
    Tidak tahu
    321 respon

Total Respon: 7.867
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

video berita

Berita Internasional

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft