JPNN
Updated: Sat, 25 Aug 2012 20:24:00 GMT | By JPNN

'Imam Mahdi' Turun di Puncak



JPNN

BOGOR-Belum selesai kasus aliran sesat di Sukabumi yang memicu pembakaran kampung, kini muncul kasus serupa di Cisarua, Bogor. Seorang warga berinisial AP (54) menasbihkan dirinya sebagai sosok Imam Mahdi.

Ia mengaku ditunjuk oleh malaikat melalui prosesi yang cukup sakral lewat mimpi. AP meyakini bahwa ada gerakan bangsa jin serta gerakan islamisasi baru untuk memberikan pencerahan dan penyempurnaan kepada para ulama saat ini.

Kini, pria yang mengklaim diangkat sebagai juru penyelamat umat telah memiliki 150 pengikut di Kampung Leuwimalang, RT 01/01, Desa Leuwimalang, Kecamatan Cisarua. Kemunculan ajaran yang diduga menyimpang itu membuat warga resah.

Karena itu, Muspika Cisarua memanggil AP kemarin untuk dimintai keterangan terkait kepercayaan yang ia ajarkan kepada warga di sekitar rumahnya. Langkah cepat itu ditempuh Muspika guna menghindari konflik antarwarga yang menurus pada permasalahan suku, agama, dan ras (SARA).

Camat Cisarua, Teddy Pembang mengatakan, berdasarkan pengakuan AP, dirinya telah memiliki sedikitnya 150 orang pengikut. Ia (AP) mengaku mendapat bisikan gaib dari malaikat dalam mimpi yang mengangkat dirinya sebagai Imam Mahdi. Tapi kan tidak ada dasar dan acuan jelas, makanya kita akan panggil kembali pada Rabu (29/8), papar Teddy.

Mantan Camat Kemang itu menegaskan, pada pertemuan Rabu, pekan depan, ia akan mengundang para alim ulama di Cisarua. Jika memang terbukti ajaran itu menyesatkan, ya harus dibubarkan karena akan meresahkan kerukunan umat. Nah, nanti kita akan mintai referensi berikut tata cara peribadatannya, bebernya.

Menyikapi munculnya aliran baru tersebut, Pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kecamatan Cisarua Endang Jumyati mengatakan, hingga kini pihaknya belum bisa memutuskan apakah aliran tersebut sesat atau tidak. Kita belum memutuskan sesat tidaknya. Karena penyimpulan sesat tidak itu nanti harus melalui kajian khusus tim dari kabupaten dan MUI Pusat, imbuhnya.

Pria yang juga menjabat Koordinator Persaudaraan Mubalig Bogor (Pamor) itu mengatakan, titik berat adanya penyimpangan ajaran Islam dalam aliran tersebut di antaranya adalah yang bersangkutan (AP) meyakini bahwa dirinya ditunjuk sebagai Imam Mahdi melalui suatu prosesi. Kemudian, yang bersangkutan juga meyakini bahwa ada gerakan islamisasi bangsa jin serta gerakan islamisasi baru untuk penyempurnaan agama.

Endang menyebutkan, aliran tersebut sudah lama menyebar di Cisarua. Bahkan, kata dia, pimpinan aliran itu pernah ditegur secara tertulis. Tetapi teguran itu malah diabaikan. Muspika memanggil pimpinannya untuk menghindari potensi konflik SARA, bebernya.

Mengenai teknis ibadah yang diimplementasikan aliran tersebut, Endang mengaku tak tahu persis. Itu dilangsungkan tertutup dan di dalam rumah. Saya tidak tahu betul. Yang jelas jika dibiarkan memang berpotensi akan menimbulkan konflik. (yus)

0Komentar

poling berita

Menurut Anda, perlukah pemerintah membayar diyat Satinah yang didenda Rp 21 miliar oleh majikannya di Arab?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    25 %
    Perlu
    1.739 respon
  2. 66 %
    Tidak
    4.591 respon
  3.  
    9 %
    Tidak tahu
    652 respon

Total Respon: 6.982
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

Video Berita

Lainnya...

berita internasional

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft