JPNN
Updated: Mon, 29 Jul 2013 23:52:00 GMT | By JPNN

SBY Sampaikan Rasa Prihatin Untuk Mesir



JPNN
JAKARTA--Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) akhirnya bicara soal konflik yang terjadi di Mesir. Saat memimpin Sidang Kabinet Paripurna di kantor Presiden, Jakarta, Senin (29/7) siang, Presiden SBY mengatakan, bahwa situasi di Mesir sekarang ini sudah lebih sulit dan membahayakan.

Namun, sambungnya, ada pelajaran yang bisa dipetik dari kasus Mesir yaitu bahwa siapapun yang memimpin harus mengajak semua rakyatnya, semua kelompok masyarakat, termasuk tentaranya. Selain itu Presiden berharap dua pihak yang berseberangan di negara itu agar dapat saling menahan diri sehingga konflik tidak terus berkepanjangan.

“Tentu kita tidak punya resep atau apalagi kita meminta Mesir, sebaiknya begini, sebaiknya begitu, kita tidak pada posisi itu. Belum tentu juga benar, meskipun banyak pemimpin dunia sudah mengeluarkan statement. Mudah-mudahan dalam keadaan seperti ini kedua belah pihak bisa menahan diri untuk tidak lebih banyak lagi korban,” kata Presiden.

Presiden menyebut ada perbedaan kondisi reformasi di Indonesia dan di Mesir. Dulu, ungkapnya, Indonesia mengalami perubahan dramatis pada tahun 1998. Saat itu Indonesia sepakat untuk melakukan perubahan besar yang disebut reformasi.

Ia mengklaim semua kalangan diajak untuk bereformasi.Saat itu juga, sambungnya, sejarah membuktikan bahwa militer Indonesia yang tadinya kuat dan menjadi faktor dominan, pada awal reformasi justru mendapatkan tekanan yang luar biasa. Namun, akhirnya bisa ia menyatakan militer Indonesia ikut melakukan reformasi.

Berbeda dengan Mesir. Menurut Presiden SBY, ketika revolusi sudah selesai Presiden Housni Mubarak berhenti, dan kemudian dengan euforia yang tinggi dan semangat perubahan¸ perombakan dan reformasi seperti Indonesia dulunya. Namun, di Mesir tidak semua elemen mendapatkan peluang yang sama. Bahkan, kata dia, kemungkinan kaum militer di sana tidak lagi memiliki peran sebagaimana sebelumnya dan merasa dipinggirkan.

“Jadi bacaan saya ini, saya dengar juga disampaikan oleh beberapa pihak, kalau itu terjadi maka pelajarannya kalau ada perubahan besar, we have to think about reconciliation. Siapapun yang memimpin, pemimpin politik yang diberikan mandat oleh rakyat harus tetap berpikir rekonsiliasi mengajak semua,” papar Presiden.

Menurut Presiden, situasi di Mesir sekarang ini pada titik yang sulit. Sebagai sahabat Mesir, Presiden mengaku hanya bisa berharap agar masalah di Mesir dapat terselesaikan.

“Mungkin tidak tepat, barangkali ya targetnya rekonsiliasi, kompromi apa yang bisa dilakukan, dan masyarakat internasional khususnya PBB baik juga ikut mencarikan solusi membantu. Negara-negara sekitar barangkali juga bagus untuk membuat lebih teduh, bukan untuk memisah-mesahkan,” sambung Presiden SBY.

Sedangkan terkait unjukrasa di Mesir, Presiden mengaku telah menerima laporan Dubes RI di Mesir, Nurfaizi. Dubes melaporkan bahwa masyarakat Indonesia di Mesir saat ini dalam keadaan terkontrol, baik, termasuk ribuan mahasiswa yang ada di Universitas Al Azhar.

Presiden juga telah menginstruksikan kepada Duta Besar Indonesia untuk Mesir menyampaikan agar masyarakat, pelajar dan mahasiswa Indonesia tidak melibatkan diri dengan konflik apapun.

“Instruksi saya, jangan melibatkan diri dalam konflik, jauhi tempat-tempat membahayakan dan pelihara komunikasi,” pesan Presiden SBY.

Adapun mengenai aksi-aksi demonstrasi di tanah air yang mendukung salah satu pihak di Mesir, menurut Presiden SBY, di Indonesia unjukrasa tentu dibenarkan. Kepedulian wajar , tapi Presiden mengingatkan, jangan menimbulkan persoalan dalam negeri sendiri.

“Kita tidak bersalah, enggak ada apa-apa negeri kita, militer kita tidak melakukan apa-apa, semua berjalan baik, jangan persoalan di negara lain kita sendiri rebut malah terjadi sesuatu yang merugikan. Tolong yang jernih berpikirnya berdasarkan akal sehat,” tandas Presiden. (flo/jpnn)

0Komentar

poling berita

Yakinkah Anda, politik uang pada Pilpres 2014 kali ini makin marak?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1. 75 %
    Yakin
    5.105 respon
  2.  
    18 %
    Tidak yakin
    1.233 respon
  3.  
    7 %
    Tidak tahu
    451 respon

Total Respon: 6.789
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

Video Berita

Lainnya...

berita teknologi

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft