JPNN
Updated: Sat, 03 Nov 2012 13:29:00 GMT | By JPNN

Asia Berharap Obama Menang Lagi



JPNN
HONGKONG - Presiden Amerika Serikat (AS) Barack Obama, tampaknya, masih menjadi magnet kuat bagi publik Asia. Terutama, Jepang dan Tiongkok. Buktinya, menjelang hari pemilihan presiden (pilpres) Selasa mendatang (6/11), dukungan untuk pemimpin 51 tahun itu menguat.

Kemarin (2/11) AFP-Ipsos Hongkong memublikasikan hasil survei yang mereka lakukan terhadap responden di Jepang dan Tiongkok. Hasilnya, lebih dari separo responden di dua negara kuat di Asia itu masih berhadap Obama memenangkan pilpres. Itu tidak lepas dari pengamatan mereka sepanjang kampanye pilpres, bahwa Mitt Romney cenderung terlalu merendahkan negara-negara di Asia.

Menurut lembaga survei tersebut, dukungan terhadap Obama dan Partai Demokrat banyak mengalir dari Jepang. "Sebanyak 86 persen responden Jepang mengharapkan kemenangan kandidat Partai Demokrat. Sebaliknya, hanya sekitar 12,3 persen yang mendukung kandidat Partai Republik," terang Ipsos Hongkong yang melakukan survei terhadap sekitar 1.000 orang pada setiap negara.

Dengan jumlah dukungan yang lebih sedikit, responden Ipsos Hongkong di Tiongkok juga mengharapkan kemenangan Obama. "Sebanyak 63 persen responden berharap Obama kembali terpilih sebagai presiden (AS) untuk periode empat tahun mendatang," ungkap lembaga yang melakukan survei secara online selama September dan Oktober tersebut.

Direktur Ipsos Hongkong Andrew Lam mengatakan bahwa hasil survei itu merupakan dampak langsung debat politik terbuka yang dilakukan dua kandidat sebanyak tiga putaran. Dalam debat yang disiarkan secara langsung itu, Obama memang lebih kalem daripada Romney saat menyoroti kebangkitan ekonomi dan militer Asia. Khususnya, Tiongkok dan Jepang.

"Komentar tajam Romney atas kebijakan mata uang Tiongkok dan kemerosotan perekonomian Jepang justru membuat dia kehilangan dukungan," kata Lam. Kendati demikian, dukungan untuk Romney dari responden Tiongkok tetap lebih besar ketimbang Jepang. Secara keseluruhan, menurut Lam, Asia menginginkan Obama kembali berkuasa.

Terpisah, Chen Qi, pakar hubungan internasional dari Tsinghua University, mengatakan bahwa penghargaan warga Tiongkok terhadap Partai Republik AS memang lebih besar. Sebab, partai itulah yang sukses mengembalikan hubungan baik dua negara di bawah pemerintahan mendiang Presiden Richard Nixon. Tetapi, bagi penduduk Negeri Panda, latar belakang Romney sebagai orang kaya kurang menarik.

"Sebagian besar rakyat (Tiongkok) lebih merasa nyaman dengan Obama yang memperhatikan masyarakat kelas bawah. Sebaliknya, mereka menaruh kecurigaan yang tinggi pada orang-orang kaya atau pebisnis sukses yang memasuki dunia politik," ungkap Chen. Kepada Obama, responden Tiongkok dan Jepang pun menggantungkan harapan mereka atas terwujudnya dunia yang lebih aman dan damai. (AFP/hep/jpnn/c1/ami)

0Komentar

poling berita

Setujukah Anda terhadap sikap pemerintah yang melegalkan aborsi?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    18 %
    Setuju
    1.264 respon
  2. 78 %
    Tidak setuju
    5.592 respon
  3.  
    4 %
    Tidak tahu
    296 respon

Total Respon: 7.152
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

Video Berita

Lainnya...

berita teknologi

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft