Republika Online
Updated: Mon, 22 Oct 2012 16:47:01 GMT

Inilah Alasan Swasta tak Minati Investasi Infrastruktur



Inilah Alasan Swasta tak Minati Investasi Infrastruktur

Inilah Alasan Swasta tak Minati Investasi Infrastruktur

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Banyak pihak swasta masih enggan menyalurkan minatnya berinvestasi di sektor infrastruktur. Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Sofjan Wanandi, menjelaskan aturan usaha di Indonesia masih tidak jelas sehingga menimbulkan ketidakpastian untuk pengusaha.

"Kita enggak berani ambil resikonya. Duitnya banyak, jangka panjang tapi policy-nya berubah-ubah,"ujar Sofjan di sela-sela diskusi panel bertajuk Indonesia and APECs Regional and Global Opportunities di Jakarta, Senin (22/10).

Sofjan menjelaskan peraturan yang dibuat seringkali diganti jika rezimnya berganti. Selain itu, kalau pun ada aturan, maka pelaksanaan di lapangan tidak sesuai.

Selain peraturan, permasalahan lahan seringkali menjadi kendala bagi pengusaha untuk ikut membangun infrastruktur. Menurutnya, peraturan presiden tentang lahan yang baru ditandatangani pun tidak menjamin kesulitan lahan bisa teratasi.

Faktor implementasi di lapangan pun dinilai Sofjan menjadi kelemahan dari kebijakan-kebijakan tersebut. Oleh karena itu, kata Sofjan, berinvestasi di sektor infrastruktur di Indonesia merupakan risiko yang besar di mata pengusaha. "Emangnya kita jual beli kacang. Kalau itu bisa," kata Sofjan.

Sofjan meminta kepada pemerintah membentuk semacam badan koordinasi penyelenggara infrastruktur. Tujuannya, ujar Sofjan, supaya proyek-proyek yang bakal dilakukan bisa dipercepat.

Menurutnya Komite Percepatan Pembangunan dan Perluasan Ekonomi tidak efektif. Pasalnya, komite tersebut terbukti tidak efektif dengan mandeknya proyek-proyek infrastruktur di daerah.

0Komentar

poling berita

Menurut Anda, perlukah pemerintah membayar diyat Satinah yang didenda Rp 21 miliar oleh majikannya di Arab?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    25 %
    Perlu
    2.021 respon
  2. 66 %
    Tidak
    5.427 respon
  3.  
    9 %
    Tidak tahu
    758 respon

Total Respon: 8.206
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

video berita

lainnya...
PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft