Republika Online
Updated: Wed, 14 Nov 2012 22:25:00 GMT

ASEAN Summit Ancam Ekonomi Nasional?



ASEAN Summit Ancam Ekonomi Nasional?

ASEAN Summit Ancam Ekonomi Nasional?

REPUBLIKA.CO.ID, November 2012. Pertemuan tersebut bakal menghasilkan perdagangan bebas baru antara ASEAN dengan enam negara yakni Jepang, Cina, India, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru yang tergabung dalam Regional Comprehensive Economic Partnership.

Peneliti Indonesia for Global Justice, Salamuddin Daeng, menilai pertemuan tersebut bakal membawa ancaman terhadap perekonomian nasional yang lebih besar. Pasalnya, pemberlakuan konsep Single Market & Production Base akan semakin memasifkan perdagangan bebas yang berada di bawah naungan RCEP.

"FTA akan semakin membawa dampak buruk dengan bentuk liberalisasi perdagangan,"ujar Salamuddin saat jumpa pers di Jakarta, Rabu (14/11).

Salamuddin menjelaskan 'kemajuan' yang terjadi pada ASEAN Summit merupakan kelanjutan dari ASEAN Charter.

Kesepakatan antara negara-negara ASEAN terkait Free Trade Area yang telah diratifikasi dalam perundang-undangan. Menurutnya, ASEAN Charter sudah membawa pengaruh buruk kepada tingginya nilai impor dalam neraca perdagangan Indonesia. "Bisa dilihat adanya fakta serbuan barang-barang impor serta dominasi investasi asing,"jelasnya.

Dia menjelaskan terdapat beberapa FTA yang melibatkan Indonesia dalam kerangka bilateral mau pun regional. Yakni Indonesia-Jepang (IJEPA), ASEAN-Cina(ACFTA), ASEAN-FTA (CEPT-AFTA), ASEAN-Korea, ASEAN-India, ASEAN-Australia-New Zealand dan rencana CEPA (Indonesia Eropa).

Dampak dari adanya perdagangan bebas tersebut adalah nilai impor yang lebih besar ketimbang ekspor (defisit). Pada 2011, defisit neraca perdagangan non migas Indonesia dengan Jepang mencapai 948 juta USD. Sementara, defisit dengan Korea Selatan mencapai 34,9 juta dollar AS.

Defisit neraca perdagangan juga terjadi dalam perdagangan antara Indonesia dengan Australia dan Indonesia dengan Selandia Baru. Selama 2011, Indonesia mencatat defisit senilai 141,8 juta dollar AS. Dengan Selandia Baru, defisit yang tercatat senilai 27 juta dollar AS.

Indonesia menderita defisit perdangangan terbesar jika berdagang dengan Cina. Meski menurun, defisit pada 2011 masih ada di angka 3,7 milliar dollar AS sedangkan pada 2010 tercatat 5,9 milliar dollar AS.

Selain itu, Salamuddin mengungkapkan ekspor Indonesia yang umumnya berupa komoditas dan masih berbentuk bahan mentah merugikan Indonesia. Faktanya, tutur Salamuddin, pengekspor masih merupakan perusahaan korporasi asing yang berusaha di Indonesia. Sedangkan, barang yang diekspor umumnya masih merupakan bahan mentah.

"Contohnya Newmont yang mengekspor hasil tambang ke Jepang, sebagian besar sahamnya dimiliki oleh perusahaan Jepang, Sumitomo,"jelasnya.

0Komentar

poling berita

Yakinkah Anda, politik uang pada Pilpres 2014 kali ini makin marak?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1. 75 %
    Yakin
    5.224 respon
  2.  
    18 %
    Tidak yakin
    1.261 respon
  3.  
    7 %
    Tidak tahu
    460 respon

Total Respon: 6.945
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

video berita

lainnya...
PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft