JPNN
Updated: Mon, 09 Apr 2012 12:15:00 GMT | By JPNN

Mobil di Atas 1.500 CC Wajib Pertamax



JPNN

JAKARTA - Gagasan agar subsidi BBM bisa tepat sasaran terus digulirkan. Upaya melarang mobil pribadi agar tidak membeli BBM subsidi pun makin kencang disuarakan.

Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Widjajono Partowidagdo mengatakan, secara pribadi, dirinya ingin agar konsumsi BBM subsidi dikontrol secara ketat. Karena itu, perlu ada aturan bahwa mobil di atas 1.500 cc wajib menggunakan Pertamax, ujarnya melalui email kepada wartawan, Minggu (8/4).

Tak hanya itu, sejalan dengan konsep pembatasan yang sebelumnya sempat digodog pemerintah, Widjajono juga menyampaikan bahwa seharusnya mobil pribadi dengan kapasitas mesin di bawah 1.500 cc dilarang menggunakan BBM subsidi. Jadi, harus menggunakan Premix, katanya.

Premix merupakan jenis BBM dengan angka oktan atau RON 90, jadi di atas Premium yang memiliki RON 88, tapi di bawah Pertamax yang memiliki RON 92. Atau cara lainnya, mobil pribadi di bawah 1.500 cc harus membeli Pertamax dulu sebelum membeli Premium dalam jumlah yang sama di SPBU (stasiun pengisian bahan bakar umum), ucapnya.

Artinya, jika pemilik mobil pribadi ingin membeli Premium sebanyak 10 liter, maka dia harus terlebih dahulu membeli Pertamax sebanyak 10 liter. Dengan demikian, BBM subsidi bisa lebih banyak disalurkan kepada masyarakat kurang mampu. Karena itu, perlu juga dibuat aturan bahwa Premium hanya untuk angkutan umum dan sepeda motor, jelasnya.

Namun Widjajono juga mengatakan, upaya pembatasan konsumsi BBM subsidi tersebut juga harus dibarengi dengan peningkatan kualitas dan kuantitas moda transportasi angkutan umum. Tujuannya, agar masyarakat bersedia pindah dari kendaraan pribadi pada hari-hari kerja ke kendaraan umum. Misalnya, busway di Jakarta harus diperbanyak, ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, moda transportasi lain juga harus ditingkatkan untuk meminimalisir penggunaan kendaraan pribadi. Misalnya, layanan kereta api di dalam kota maupun luar kota. Baik untuk angkutan orang maupun barang, katanya.

Menurut Widjajono, sebenarnya perusahaan juga bisa ikut berperan dalam program penghematan BBM subsidi maupun upaya mengurangi kemacetan di Jakarta. Dia mencontohkan, grup usaha Medco memberikan converter kit CNG (Compressed Natural Gas) yang harga keekonomiannya Rp 4.100 per liter setara Premium, yang jika disubsidi maka harganya menjadi Rp 3.100. Converter kit itu diberikan kepada staf-stafnya, ujarnya.

Adapun untuk karyawan yang tidak menggunakan mobil ke kantor, maka perusahaan milik Arifin Panigoro tersebut memberikan layanan bus atau kendaraan kantor berbahan bakar gas (BBG) untuk fasilitas antar jemput. Kalau kebanyakan perusahaan berperilaku seperti Medco maka Jakarta tidak macet, katanya.

Widjajono mengatakan, penggunaan BBG di Indonesia memang harus segera digenjot. Sebab, selain bisa mengurangi beban subsidi BBM, BBG juga lebih ramah lingkungan karena emisinya rendah.

Widjajono menceritakan, Kamis lalu (5/4), dia bersama Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono mengunjungi stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG) di Surabaya. Dari situ, kami melihat bahwa SPBU dapat digunakan untuk Daughter Station BBG dengan mengizinkannya menjual BBG. Untuk itu hanya dibutuhkan lahan 3 x 6 meter buat menaruh trailer dan dispenser, jelasnya.

Menurut dia, meskipun pemerintah memberikan subsidi Rp 1.000 per setara liter Premium, namun itu masih jauh lebih ringan dibandingkan subsidi yang harus diberikan untuk BBM jenis Premium yang mencapai Rp 5.000 per liter. Mohon diingat bahwa pengalihan minyak tanah ke LPG dimasa lalu menghemat lebih dari Rp 50 triliun per tahun. Saat ini tidak ada yang mau menggunakan minyak tanah untuk memasak apabila ada LPG, ujarnya.

Widjajono mengatakan, terlepas dari polemik penolakan terhadap rencana kenaikan harga BBM subsidi, dia berharap agar semua pihak bisa melihat realitas dengan jernih.

Misalnya, ketika harga BBM subsidi sebesar Rp 6.000 per liter, sudah banyak masyarakat yang berpindah ke busway dan transportasi umum. Namun, begitu harga BBM diturunkan lagi menjadi Rp 4.500 per liter, maka banyak masyarakat yang kembali naik kendaraan pribadi. Orang tidak menghemat energi, tetapi menghemat uang, katanya.

Menurut dia, kalau seseorang menyikapi kenaikan harga BBM dengan arif maka pengeluarannya justru berkurang karena di hari-hari kerja menggunakan transportasi umum dan hanya menggunakan mobil pribadi di akhir pekan atau untuk silaturahmi. Saya katakan, pengguna transportasi umum adalah Patriot karena menghemat uang negara, menghemat energi, dan ikut berperan mengurangi polusi, ucapnya. (owi/nw)

0Komentar

poling berita

Menurut Anda, perlukah pemerintah membayar diyat Satinah yang didenda Rp 21 miliar oleh majikannya di Arab?

Thanks for being one of the first people to vote. Results will be available soon. Check for results

  1.  
    25 %
    Perlu
    1.940 respon
  2. 66 %
    Tidak
    5.168 respon
  3.  
    9 %
    Tidak tahu
    724 respon

Total Respon: 7.832
Hasil ini tidak ilmiah. Hasil akan diperbarui tiap menit

Video Berita

Lainnya...

berita internasional

PlasaMSN adalah kemitraan antara Telkom dan Microsoft